Diri pribadi bukanlah diri yang sejati, namun hanyalah konsep yang bangkit dari kepicikan, pikiran dan perasaan. Yang dianggap sungguh-sungguh dan karenanya, penting, dalam kenyataan, kesemuan, dan tidak berkonsekuen.